August 11, 2022

Cara Pola Hidup Sehat Agar Awet Muda

Tips Hidup Sehat Supaya Awet Muda

Sejarah Keluaran Nusantara Hari Ini

2 min read

Istilah Nusantara umum digunakan sebagai padanan nama Indonesia. Penggunaan istilah itu dimulai pada awal abad ke-20, ketika Ki Hajar Dewantara memilih Nusantara sebagai nama alternatif Hindia Belanda. Saat itu, istilah Nusantara banyak digunakan dalam perjuangan pergerakan kemerdekaan. Namun, apabila ditelusuri sejarahnya, istilah Nusantara telah ada sejak zaman Kerajaan Majapahit.

Saat itu, istilah Nusantara tidak merujuk pada wilayah Kepulauan Indonesia saat ini saja, tetapi mencakup daerah di luar Majapahit yang perlu ditaklukkan, termasuk Malaysia dan Singapura. Lantas, bagaimana sejarah nama Nusantara hingga akhirnya digunakan secara spesifik untuk merujuk wilayah Indonesia?

Lahir di masa Kerajaan Majapahit Sebutan pengeluaran nusantara hari ini pertama kali digunakan pada masa Kerajaan Majapahit, atau sekitar abad ke-14. Bukti bahwa penggunaan istilah Nusantara lahir pada masa Majapahit dapat dilihat dari isi Sumpah Palapa, yang diucapkan oleh Mahapatih Gajah Mada pada 1336. Dalam sumpahnya, Gajah Mada bersikeras tidak akan menikmati kesenangan sebelum berhasil menyatukan Nusantara. Sumpah itu diucapkan saat pengangkatannya menjadi Patih Amangkubumi Majapahit.

Sumpah Palapa berbunyi, “Lamun huwus kalah Nusantara isun amukti palapa, lamun kalah ring gurun, ring Seran, Tanjung Pura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, Samana isun amukti palapa.” Artinya, “Jika telah mengalahkan Nusantara, saya (baru akan) melepaskan puasa. Jika mengalahkan Gurun, Seram, Tanjung Pura, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, demikian saya (baru akan) melepaskan puasa.”

Kala itu, istilah Nusantara digunakan untuk menyebut daerah di luar Majapahit yang perlu ditaklukkan. Jadi, pada masa Majapahit, istilah Nusantara dipahami sebagai pulau-pulau yang berada di luar pusat pemerintahannya yang berada di Jawa, tepatnya di Mojokerto, Jawa Timur. Dapat dikatakan bahwa menurut Gajah Mada, sebagian Jawa (Jawa Tengah dan Jawa Timur) justru tidak termasuk dalam istilah Nusantara. Hal ini karena kerajaan-kerajaan di tanah Jawa sudah berada langsung di bawah pemerintahan Majapahit.

Kendati demikian, para sejarawan meyakini bahwa konsep kesatuan Nusantara sebenarnya dicetuskan oleh Kertanegara, raja terakhir Singasari. Ketika berkuasa, Kertanegara mencetuskan konsep Cakrawala Mandala Dwipantara, yang merupakan istilah untuk menyebut kepulauan Asia Tenggara. Kertanegara membayangkan penyatuan kerajaan dan pemerintahan maritim Asia Tenggara di bawah Kerajaan Singasari. Dalam bahasa Sanskerta, dwipantara berarti kepulauan antara, yang maknanya sama persis dengan Nusantara.

Istilah Nusantara juga muncul dalam Kitab Negarakertagama dan Pararaton, yang ditulis pada masa Kerajaan Majapahit. Nusantara sendiri terdiri atas dua kata yang berasal dari bahasa Jawa kuno, yaitu nusa, yang artinya pulau, dan antara, yang berarti luar atau seberang. Dalam Negarakertagama, Nusantara mencakup sebagian besar wilayah Indonesia saat ini dan beberapa negara tetangga, seperti Malaysia, Singapura, dan Brunei. Secara politis, kawasan Nusantara terdiri dari gugusan atau rangkaian pulau yang terdapat di antara benua Asia dan Australia.

Dalam perkembangan selanjutnya, Nusantara pernah digunakan dalam literatur berbahasa Inggris untuk menyebut Kepulauan Melayu. Nusantara dalam penggunaan yang lebih luas mencakup tanah budaya dan bahasa yang berhubungan dengan Austronesia, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand Selatan, Filipina, Brunei, Timor Timur dan Taiwan, tidak termasuk Papua Niugini.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.